22
Jan
08

Sekadar Renungan

1. Jika kamu memancing ikan….setelah ikan itu terlekat di mata kail, hendaklah kamu mengambil terus ikan itu….janganlah sesekali kamu lepaskan ia semula ke dalam air begitu sahaja…. kerana ia akan sakit oleh kerana bisanya ketajaman mata kail mu dan mungkin akan menderita selagi ia masih hidup.

Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan kepada seseorang… setelah ia mula menyayangimu hendaklah kamu menjaga hatinya….janganlah sesekali kamu terus meninggalkannya begitu sahaja….kerana dia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan mungkin tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingatimu….

2. Jika kamu menadah air biarlah berpada, jangan terlalu mengharap pada takungannya dan janganlah menganggap ia begitu teguh…. cukuplah sekadar keperluanmu…. Apabila sekali ia retak…. Tentu sukar untuk kamu menampalnya semula… .akhirnya ia dibuang! sedangkan jika kamu cuba membaikinya mungkin ia masih boleh digunakan lagi….

Begitu juga jika kamu memiliki seseorang terima lah seadanya…. Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa….anggaplah dia manusia biasa. Apabila sekali dia melakukan kesilapan bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya….akhirnya kamu tinggalkan dia sedangkan jika kamu memaafkannya boleh jadi hubungan kamu akan bertambah baik….

2. MENCARI WANITA SEMPURNA

Ini kisah perjumpaaan dua orang sehabat yang sudah puluhan tahun berpisah. Mereka amat merindui antara satu sama lain, berbual, bersenda sambil minum kopi di sebuah cafe.Awalnya topik yang dibicarakan adalah soal2 nostalgia zaman sekolah dulu, namun pada akhirnya menyangkut kehidupan mereka sekarang ini.

“Mengapa sampai sekarang kamu belum menikah?” ujar seorang kepada temannya yang sampai sekarang masih membujang. “Sejujurnya sampai sekarang ini saya masih terus mencari wanita yang sempurna. Itulah sebabnya saya masih membujang. Dulu waktu saya di Utara, saya berjumpa dengan wanita yang cantik yang amat bijaksana. Saya fikir inilah wanita ideal untuk saya dan sesuai menjadi isteri saya.
Namun belakangan selepas itu pada masa berpacaran baru aku tahu dia sebenarnya amat sombong. Hubungan kami putus sampai disitu.

Di Ipoh saya ketemu seorang perempuan yang cantik jelita ,ramah dan dermawan. Pada perjumpaan pertama aku begitu takjub dan seronok. Hatiku berdesir kencang, inilah wanita idealku. Namun selepas itu baru saya tahu, ia banyak tingkahlaku yg tak baik dan tidak
bertanggung jawab.

Dan ketika aku di JB, aku bertemu wanita yang manis, baik, periang dan pintar. Dia sangat menyenangkan bila diajak berbicara, selalu menyambung perbualan kami dan penuh humor. Tapi terakhir aku ketahui kalau dia dari keluarga yang berantakan yakni berpecahbelah dan selalu menuntut sesuatu yang kita tidak mampu memenuhinya.
Akhirnya kami berpisah.

Saya terus mencari, namun selalu mendapatkan kekurangan dan kelemahan pada wanita yang saya temui. Sampai pada suatu hari, saya bersua dengan wanita ideal yang saya dambakan selama ini. Ia begitu cantik, pintar, baik hati, dermawan dan penuh humor. Dia juga sangat perhatian dan sayang kepada orang lain. Saya fikir inilah pendamping
hidup saya yang dikirim oleh Tuhan untuk saya”.

“Lantas”, sergah temannya yang dari tadi tekun mendengarkan “Apa yang terjadi? Mengapa kamu tidak terus meminangnya?”.

Yang ditanya diam sejenak dan akhirnya dengan suara perlahan si bujang itu menjawab, “Baru sekarang aku mengetahui bahawa ia juga sedang mencari lelaki yang sempurna”.

Kesimpulan : Sudah diketahui maksud daripada cerita itu?

Nobody’s perfect. Jadi jangan menyia-nyiakan apa yang sudah ada di hadapan kita ,belum tentu nanti kita mendapatkan yang lebih baik dari yang sekarang kita dapat, Kalau kita mau mencari yang sempurna, check dulu diri kita sendiri, apakah sudah sempurna di hadapan orang lain.

3.  Syurga rumahtangga itu fitrah hati Naluri semulajadi yang pinta diisi kerananya jejaka rela menjadi suami Kerananya perawan rela menjadi isteri Masing-masing dengan harapan
Agar rumahtangga membawa kebahagiaan Matlamat yang satu tapi jalannya berliku
Destinasinya sama tapi kaedahnya berbeza Lalu bermacamlah jalan ke sana Ada yang mengatakan Bahagia itu pada harta Diukir dari intan permata

(Gah , suamiku seorang jutawan)
tidak kurang merasakan bahagia itu pada rupa.. Ditempa oleh wajah rupawan
Wah, isteriku seorang celeberity)
ramai juga yang merasakan bahagia itu pada kuasa dituai oleh pangkat dan jawatan

(Wah, suamiku seorang negarawan)
pelbagai jalan menimbulkan dilemma mencari yang benar mempelai tersasar
kalaulah bahagia itu pada harta kalaulah bahagia itu pada nama
kalaulah bahagia itu pada rupa kalaulah bahagia itu pada kuasa
kenapa Charles dan Diana berpisah

kenapa Elvis dan Priscilla berpecah
kenapa Onassis dan Jackie bertelagah.
Bahagia itu dari dalam hati
Kesannya zahir rupanya maknawi
Terpendam bagai permata dalam hati
Terbenam bagai mutiara disalut nurani
Bahagia itu pada HATI
Bertakhta di kerajaan diri
Bahagia itu pada JIWA
Mahkota di singgahsana rasa
Bahagia itu KESABARAN
Bila susah tak gelisah
Bila miskin tak pemarah
Bila gagal tidak resah
Hakikatnya bahagia itu ketenangan
Bila hati mengingati tuhan

Firman Allah:
Ketahuilah dgn mengingati Allah itu memberi ketenangan pada hati suami isteri sama-sama mengerti maksud tersemi takdir ilahi itulah zikir yg hakiki.
Binalah rumahtangga atas tapak iman
Tuluskan niat luruskan matlamat
’suamiku, kaulah pemimpin menuju ilahi’
‘isteriku, kaulah permaisuri hati…..’
penyeri Islamku nanti muktamadlah akad sahlah nikah
dengan nama Allah gerbang perkahwinanpun terserlah
Di atas tapak iman dirikanlah hukum tuhan
Iman itu tujuan

Syariat itu jalan
Tempat merujuk segala permasalahan
Tempat mencari semua penyelesaian
– isteriku, taatilah hukum Allah….
– suamiku, patuhilah sunnah Rasululah s.a.w
Binalah hidup di neraca maaruf
Rumah jadi sambungan madrasah…
Seninya kerana solat…
Indahnya oleh munajat
Tapaknya ….iman
Jalannya ….syariat
Natijahnya…..akhlak
Tiga penjamin segala kunci kebahagian rumahtangga dan terciptalah:
’setia dan penyayang suami’ ‘cinta dan kasih isteri’ lalu berbuahlah
mahmudah demi mahmudah yang melahirkan…..
“Soleh dan solehah”.

KEREDHAAN ILAHI CITA-CITA DI HATI.


1 Response to “Sekadar Renungan”


  1. 1 kantoi
    January 22, 2008 at 12:26 pm

    puhhh..!! penuh makna….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 221,532 visit

…..

Yang Melawat MYly

web tracker
January 2008
M T W T F S S
« Dec   Feb »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

sapa tu


%d bloggers like this: